1 / 3

FORCLIME

 Forests and Climate Change Programme
 Technical Cooperation (TC Module)
2 / 3

FORCLIME

 Forests and Climate Change Programme
 Technical Cooperation (TC Module)
3 / 3

FORCLIME

 Forests and Climate Change Programme
 Technical Cooperation (TC Module)

Berita

FORCLIME laksanakan Quarterly Meeting dengan kolaborasi bersama PROPEAT

2022 06 06 FORCLIME QM

FORCLIME secara rutin melaksanakan Quarterly Meeting sebagai sarana untuk berkomunikasi dan berkoordinasi dengan mitra kerja FORCLIME. Pada kuartal kedua tahun 2022, FORCLIME melaksanakan Quarterly Meeting di Samarinda tanggal 7-9 Juni 2022.

Quarterly Meeting hari pertama dibuka dengan presentasi dari Bapak Georg Buchholz, Program Direktur FORCLIME, terkait update kebijakan yang berkembang di BMZ, GIZ, dan terkait kegiatan FORCLIME, dan dilanjutkan dengan topik Monitoring dan Evaluasi untuk refleksi keberjalanan FORCLIME, melihat capaian, dan mendiskusikan strategi pelaksanaan program ke depan.

Selanjutnya, Ibu Nur Hygiawati Rahayu selaku Direktur Kehutanan dan Konservasi Sumber Daya Air, Kementerian PPN/Bappenas, menyampaikan arahan untuk program FORCLIME dan menjelaskan isu-isu perencanaan kehutanan di tingkat nasional, terutama terkait Bioekonomi. FORCLIME akan mendukung Bappenas melakukan kajian Bioekonomi, yang diharapkan dapat berkontribusi untuk Background Study Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2025-2029.

Di siang hari, pembahasan berfokus pada isu Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) dan perhutanan sosial di Papua dan Papua Barat. Pada sesi ini, secara daring hadir perwakilan dari Balai Pemantapan Kawasan Hutan (BPKH) Wilayah X Jayapura, BPKH Wilayah XVII Manokwari, Balai Pengelolaan Hutan Produksi (BPHP) Wilayah XV Jayapura, dan BPHP Wilayah XVI Manokwari. Perwakilan dari BPKH dan BPHP menyampaikan tantangan dan potensi di kawasan kerja masing-masing, dan menyampaikan masukan untuk FORCLIME terkait potensi kolaborasi bersama.

Di hari kedua, kegiatan utama Quarterly Meeting adalah bertukar pengetahuan dan pembelajaran dengan proyek GIZ terkait rehabilitasi gambut di Kalimantan, yaitu Peatland Management and Rehabilitation Project (PROPEAT). Metode yang digunakan selama pertukaran pengetahuan adalah world cafe method. Terdapat enam booth yang membahas isu-isu spesifik dari FORCLIME dan PROPEAT, dengan 2 orang penanggung jawab (PJ) di masing-masing booth. Peserta rapat selain PJ diwajibkan untuk berkeliling mendatangi semua booth untuk mendengarkan penjelasan suatu isu dan bertukar pikiran.

Agenda Quarterly Meeting hari terakhir adalah melakukan kunjungan ke salah satu kawasan ekowisata milik PT Inhutani I, yaitu Wanawisata Bukit Bangkirai.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi:
Nurdita Rahmadani, Advisor Junior Bidang Pemantauan, Evaluasi, dan Pelaporan

Dibuat: Rabu, 22 Jun 2022

Berkoordinasi dengan Universitas Cenderawasih siapkan pelaksanaan magang di FORCLIME

2022 05 23 Coordination Meetings With FMIPA Universitas Cenderawasih tr 2

Dalam rangka koordinasi untuk menyiapkan pelaksanaan magang dan pelaksanaan kuliah kerja nyata (KKN) tematik, Fakultas MIPA Universitas Cenderawasih dan FORCLIME mengadakan pertemuan koordinasi pada 23 Mei 2022 di Ruang Pertemuan Fakultas MIPA, Kampus Universitas Cenderawasih (Uncen) di Jayapura, Papua. Pertemuan tersebut dipimpin oleh Dekan Fakultas MIPA, Dr. Dirk Runtoboi, M.Kes., dan juga dihadiri Direktur Program FORCLIME.

Pertemuan diawali dengan presentasi dua mahasiswa Fakultas MIPA, yaitu Sonia Kwano dan Mia Esti Asmuruf yang mengikuti program magang di FORCLIME selama enam bulan, yang setara dengan 20 satuan kredit semester (SKS) untuk mata kuliah yang berhubungan dengan materi magang di FORCLIME.

Dalam presentasi dijelaskan materi-materi pembelajaran yang didapatkan selama mengikuti program magang, seperti terlibat dalam proses Free, Prior Informed Consent (FPIC); Pemetaan partisipatif; Proses perencanaan hutan melalui penyusunan dokumen Rencana Pengelolaan Jangka Panjang (RPJP) di kawasan konservasi; Identifikasi kampung yang akan didukung FORCLIME; Proses administrasi yang mengacu pada standar GIZ. Selain itu, Sonia dan Mia juga mendapatkan pengetahuan terkait dengan teknik-teknik pemetaan dengan supervisi dari Advisor bidang GIS.

Sangat bangga karena lewat program magang di FORCLIME, mahasiswa meningkat soft skill-nya dan mendapatkan pengalaman lain yang tidak bisa diperoleh lewat pembelajaran di kampus”, kata Dr. Dirk Runtoboi, M.Kes, Dekan Fakultas MIPA Universitas Cenderawasih.

Sementara itu, Octalia Togibasa, PhD., MSi., Pembantu Dekan 1 Fakultas MIPA, dalam diskusi menyampaikan bahwa program magang seperti ini perlu terus dilaksanakan karena sangat mendukung kampus, terutama dalam mengembangkan model pembelajaran Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM).

Direktur program FORCLIME, George Buchholz menyampaikan bahwa FORCLIME akan terus mendukung program magang dan juga program KKN tematik. Dan pada tahun 2022 ini siap untuk menjadi tempat magang bagi tiga mahasiswa dan satu kelompok mahasiswa yang akan melaksanakan KKN tematik dengan fokus pelaksanaan kegiatan di kampung-kampung dukungan FORCLIME. Program magang dan KKN tematik akan dilaksanakan pada bulan Agustus 2022, sehingga proses persiapan akan segera dimulai.

Selain dengan Universitas Cenderawasih, program magang FORCLIME juga akan dilaksanakan bersama Universitas Ottow Geissler Papua dan Universitas Musamus Merauke.

Untuk informasi yang lebih lanjut, silakan hubungi:
Theodora F. Resubun, Advisor pengelolaan hutan lestari dan Koordinator Provinsi Papua
Mohammad Sidiq, Manajer bidang strategis, Pengelolaan hutan lestari dan Koordinator Provinsi Papua dan Papua

Dibuat: Rabu, 22 Jun 2022

Universitas Ottow Geissler Papua dan FORCLIME berkoordinasi siapkan pelaksanaan program prioritas tahun 2022

2022 05 24 Coordination Meeting Universitas Ottow Geissler Papua tr 1

Dalam rangka menyiapkan pelaksanaan program prioritas tahun 2022, Universitas Ottow Geissler dan FORCLIME mengadakan pertemuan koordinasi pada tanggal 24 Mei 2022 di Ruang pertemuan Rektorat Universitas Ottow Geissler, Jayapura, Papua. Pertemuan dibuka oleh Rektor Universitas Ottow Geissler Papua (UOGP), Dr Jerry Sawai, M.Si., dan membahas perkembangan program yang telah diinisiasi bersama, antara lain:

- Pembangunan laboratorium GIS, sebagai center of excellent UOGP. Ruangan yang akan digunakan sebagai laboratorium center of excellent dan kelembagaan yang melibatkan seluruh fakultas di UOGP telah disusun.
- Hutan Pendidikan Nyei Toro: struktur kelembagaan pengelolaan hutan pendidikan yang melibatkan UOGP, Pemda dan masyarakat adat Necheibe sedang disiapkan.
- FORCLIME akan menerima dua mahasiswa dalam program magang tahun 2022 melalui proses seleksi. Program magang ini akan terintegrasi dengan metoda Merdeka Belajar, Kampus Merdeka (MBKM).
- UOGP telah mempersiapkan organisasi himpunan mahasiswa jurusan (Sylva UOGP) menjadi anggota International Forestry Student Association (IFSA). Semua persyaratan telah dilengkapi dan diserahkan untuk proses registrasi.

Program FORCLIME sangat strategis dan mendukung pengembangan program di Universitas Ottow Geissler Papua melalui peningkatan kapasitas,” kata Wakil Rektor I, George M. Satya, M.Sc., PhD.

Untuk informasi yang lebih lanjut, silakan hubungi:
Theodora F. Resubun, Advisor pengelolaan hutan lestari dan Koordinator Provinsi Papua
Mohammad Sidiq, Manajer bidang strategis, Pengelolaan hutan lestari dan Koordinator Provinsi Papua dan Papua Barat

Dibuat: Rabu, 08 Jun 2022

in cooperation with ministry of forestry and environmentCooperation - Republic of Indonesia and Federal Republic of GermanyImplemented-by-giz